* SETIAP DOWNLOAD ANDA AKAN DIARAHKAN KE ADF.LY. SILAHKAN TUNGGU 5 DETIK LALU KLIK SKIP ADD UNTUK MELANJUTKAN DOWNLOAD

Sabtu, 25 Desember 2010

Akibat Pemanasan Global


"Jika kita tidak bertindak sekarang, anak-anak kita akan mewarisi dunia yang lebih panas, udara dan air kotor, lebih parah banjir dan kekeringan, dan banyak lagi kebakaran hutan"


Iilmuwan mengatakan bahwa bumi bisa hangat dengan tambahan 7,2 derajat Fahrenheit selama abad ke-21 jika kita gagal untuk mengurangi emisi dari pembakaran bahan bakar fosil, seperti batubara dan minyak. Kenaikan suhu rata-rata akan memiliki efek luas. Permukaan laut akan naik, banjir daerah pesisir. Gelombang panas akan lebih sering dan lebih intens. Kekeringan dan kebakaran hutan akan terjadi lebih sering. Nyamuk pembawa penyakit akan memperluas jangkauan. Dan spesies akan didorong untuk kepunahan.

A. POLA PERUBAHAN IKLIM
Konsekuensi: suhu hangat
Rata-rata suhu akan naik, karena akan frekuensi gelombang panas.
Fakta:
  • Sebagian besar dari Amerika Serikat telah dihangatkan, di beberapa daerah sebanyak 4 derajat Fahrenheit. Bahkan, semua negara mengalami baik "di atas normal" atau "jauh di atas normal" rata-rata suhu pada tahun 2006.
  • The National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) menyatakan tahun 2006  menjadi tahun terpanas kedua dalam catatan untuk Amerika Serikat, dengan suhu rata-rata tahunan dari 55 derajat Fahrenheit - 0,1 derajat dalam rekor yang dibuat pada tahun 1998.
  • Setiap tahun dari 1998 hingga 2006 peringkat di antara top 25 terpanas tahun pada catatan untuk Amerika Serikat, kejadian yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut NOAA
B. EFEK KESEHATAN  
Konsekuensi gelombang panas yang mematikan dan penyebaran penyakit
Lebih sering dan lebih intensif gelombang panas bisa menghasilkan lebih banyak kematian terkait panas. Kondisi ini juga dapat memperburuk masalah kualitas udara setempat, sudah melanda lebih dari 80 juta orang Amerika. Pemanasan global diperkirakan akan meningkatkan jangkauan geografis dan potensi virulensi penyakit tropis juga.
Fakta:
  • Pada tahun 2003, gelombang panas yang ekstrim mengklaim sekitar 35.000 tinggal di Eropa. Di Perancis saja, hampir 15.000 orang meninggal karena kenaikan temperatur, yang mencapai setinggi 104 derajat Fahrenheit dan tetap ekstrem selama dua minggu.
  • Sebagian besar Amerika Utara mengalami gelombang panas yang parah pada bulan Juli 2006, yang menyebabkan kematian sedikitnya 225 orang.
  • Penelitian telah menemukan bahwa tingkat yang lebih tinggi karbon dioksida taji kenaikan pertumbuhan serbuk sari rumput liar yang memicu alergi dan memperburuk asma.
  • Nyamuk pembawa penyakit menyebar sebagai pergeseran iklim memungkinkan mereka untuk bertahan hidup di daerah-daerah yang sebelumnya tidak ramah. Nyamuk yang dapat membawa virus demam berdarah yang sebelumnya terbatas pada ketinggian 3.300 kaki tetapi baru-baru ini muncul di 7.200 meter di Pegunungan Andes Kolombia. Malaria has been detected in new higher-elevation areas in Indonesia. Malaria telah terdeteksi di elevasi baru yang lebih tinggi-daerah di Indonesia.
C. PEMANASAN AIR
Konsekuensi: pencairan gletser, awal es mencair, kenaikan permukaan laut
Meningkatnya suhu global akan mempercepat mencairnya gletser dan es topi, dan menyebabkan es mencair lebih awal di sungai dan danau. Ini tingkat kenaikan permukaan laut diperkirakan meningkat sebagai hasil baik pemuaian lautan dan pencairan gletser dari sebagian besar gunung dan sebagian meleleh dari Barat es Antartika dan Greenland topi. Konsekuensi termasuk hilangnya lahan basah pesisir dan pulau-pulau penghalang, dan risiko yang lebih besar banjir di masyarakat pesisir. Daerah dataran rendah, seperti kawasan pesisir di sepanjang Teluk Meksiko dan muara seperti Chesapeake Bay, khususnya rentan.
Fakta:
  • Permukaan laut global telah meningkat oleh empat untuk delapan inci dalam abad lalu, dan laju kenaikan permukaan laut tampaknya akan mempercepat. IPCC memprediksi bahwa tingkat ketinggian laut bisa naik 10-23 inci pada tahun 2100, tetapi dalam beberapa tahun terakhir permukaan air laut telah meningkat lebih cepat dari ujung atas kisaran yang diprediksikan oleh IPCC.
  • IPada 1990-an, massa es Greenland tetap stabil, tetapi lapisan es telah semakin menurun dalam beberapa tahun terakhir. Saat pencairan ini memberikan kontribusi sekitar seperseratus inci per tahun untuk kenaikan permukaan laut global.
  • Greenland memegang 10 persen dari total massa es global, jika itu mencair, permukaan air laut bisa meningkat hingga 21 meter.
  • Setelah ada bagi banyak ribuan tahun, bagian utara dari rak es Larsen B di Antartika - bagian lebih besar dari negara bagian Rhode Island - runtuh antara Januari dan Maret 2002, disintegrasi pada tingkat yang ilmuwan heran. Sejak tahun 1995 area rak es telah menyusut 40 persen.
  • Menurut NASA, es di kutub mencair tutup sekarang pada tingkat mengkhawatirkan sembilan persen per dekade. Ketebalan es di Kutub Utara telah berkurang 40 persen sejak tahun 1960-an.
  • Lapisan es laut Kutub Utara menetapkan rekor sepanjang masa rendah pada September 2007, dengan hampir setengah juta mil persegi kurang es dari rekor sebelumnya ditetapkan pada bulan September 2005, menurut National Snow dan Ice Data Center. Selama 3 dekade, lebih dari satu juta mil persegi laut es abadi - sebuah area seluas Norwegia, dan Swedia denmark dikombinasikan - telah menghilang.
D. GANGGUAN EKOSISTEM
Konsekuensi pergeseran ekosistem dan spesies mati-off
Peningkatan suhu global diperkirakan akan mengganggu ekosistem dan mengakibatkan hilangnya keanekaragaman jenis, sebagai spesies yang tidak dapat beradaptasi mati. Penilaian komprehensif yang pertama dari risiko kepunahan dari pemanasan global menemukan bahwa lebih dari satu juta spesies dapat berkomitmen untuk punah di tahun 2050 jika pemanasan global pencemaran tidak dibatasi. Beberapa ekosistem, termasuk di padang rumput pegunungan Rocky Mountains, serta gunung tropis dan hutan bakau, kemungkinan besar akan hilang karena iklim lokal lebih hangat baru atau pesisir kenaikan permukaan laut tidak akan mendukung mereka.
Fakta:
  • Sebuah studi baru-baru ini hampir 2.000 spesies tanaman dan hewan menemukan gerakan menuju kutub pada tingkat rata-rata 3,8 kilometer per dekade. Demikian pula, penelitian menemukan spesies di daerah pegunungan akan bergerak secara vertikal dengan kecepatan 20 kaki per dekade dalam ke-2 setengah abad ke-20.
  • Laporan IPCC terbaru menemukan bahwa sekitar 20 hingga 30 persen dari spesies tanaman dan hewan dinilai sejauh ini cenderung meningkatkan risiko kepunahan jika suhu rata-rata global meningkat lebih dari 2,7-4,5 derajat Fahrenheit.
  • Beberapa beruang kutub yang tenggelam karena mereka harus berenang jarak yang lebih jauh untuk mencapai floes es. US Geological Survey telah memperkirakan bahwa dua-pertiga dari beruang kutub dunia sub-populasi akan punah pada pertengahan abad akibat mencairnya topi es Arktik.
  • Di Washington's Olympic Mountains, hutan sub-alpin memiliki elevasi lebih tinggi alpine menginvasi padang rumput. Di Bermuda dan tempat-tempat lain, hutan bakau yang hilang.
  • Di daerah-daerah California, kehidupan laut garis pantai bergeser ke utara, mungkin sebagai respons terhadap laut dan udara hangat suhu.
  • Selama 25 tahun, beberapa populasi penguin berkurang sebesar 33 persen di sebagian Antartika, karena penurunan di musim dingin habitat lautan es.
  • Samudra akan terus menjadi lebih asam karena emisi karbon dioksida. Karena peningkatan keasaman ini, spesies dengan keras cangkang kalsium karbonat rentan, seperti halnya terumbu karang, yang vital bagi ekosistem laut. Ilmuwan memprediksi bahwa kenaikan 3,6 derajat Fahrenheit suhu akan menghapus 97 persen dari terumbu karang dunia. 

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan beri komentar:

" Semut Funky adalah blog pemula, mohon maaf apabila ada kekurangan disana sini. Semut Funky juga berterima kasih kepada SUMBER dan pada para PENGUNJUNG untuk MENCANTUMKAN NAMA SUMBER"

Recent Comment

Ada kesalahan di dalam gadget ini

 
Powered by Blogger